home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

5 Tuduhan Bullying Nam Joo Hyuk yang Dibantah Teman Sekolah Hingga Guru

Selasa, 05 Juli 2022 13:00 by muthiasp | 663 hits
5 Tuduhan Bullying Nam Joo Hyuk yang Dibantah Teman Sekolah Hingga Guru
Image source: tvN

DREAMERS.ID - Setidaknya ada lima tuduhan bullying atau kekerasan sekolah yang ditujukan kepada Nam Joo Hyuk, berdasarkan laporan dua informan berbeda kepada outlet media The Days News dan Sports Kyunghyang. Semua tuduhan itu dibantah oleh 20 orang yang diwawancara oleh Dispatch.

Ke-20 orang tersebut adalah tiga orang dari kelas 10 yakni Seo Seok Hoon, Lee, dan Shin. Kemudian tujuh orang dari kelas 11 dan 12 dan tujuh alumni dengan nama disamarkan, Park Tae Gyu wali kelas kelas 10, dan Hong Seong Man wali kelas kelas 12. 

Klaim #1 – Nam Joo Hyuk adalah seorang Iljin (pengganggu di sekolah)

Melansir Koreaboo, salah satu informan mengklaim bahwa Nam Joo Hyuk adalah seorang pengganggu di sekolah bersama teman-temannya, menyebabkan informan menjalani kehidupan sekolah yang sepi. Poin ini dibantah oleh 10 orang.

"Bagaimana seharusnya seseorang pergi ke sekolah? Bukankah begitu kehidupan sekolah kebanyakan orang? Apakah masalah bergaul dengan teman-teman? Siswa yang pandai belajar cenderung berkumpul bersama, yang suka olahraga berkumpul bersama. Itu hanya bergaul dengan teman-teman yang memiliki minat yang sama. Aku seperti itu, Nam Joo Hyuk juga seperti itu," kata Shin, teman sekelas kelas 12

S1 teman sekelas kelas 12 dan Shin teman sekelas kelas 10 menyatakan bahwa informan tidak tahu bagaimana suasana dan kondisi SMA Suil pada tahun 2012. Dua teman sekelas lainnya yang menghabiskan kelas 11 dan 12 dengan Nam Joo Hyuk menyuarakan pendapat yang sama.

"Sekolah kami saat itu memiliki hukuman yang sangat berat. Itu sangat ketat. Tidak pernah ada gagasan bahwa ada sekelompok pengganggu di sekolah. Teman seperti apa yang akan menggertak seseorang secara konsisten? Jika para guru mendengarnya, hal-hal di sekolah akan menjadi gila," ujar H teman kelas 11 dan 12, dan L teman kelas 11 dan 12

Y1, alumni, juga menyatakan tidak ada perundungan di sekolah, "Tidak ada budaya bullying di sekolah. Itu adalah sekolah di mana orang yang melakukan intimidasi akan diperlakukan sebagai yang aneh jika mereka mencoba menciptakan suasana intimidasi. Alumni meminta agar kita melangkah dan bekerja sama dengan penyelidikan polisi."

Seo Seok Hoon, teman kelas 10, dan Jo Boo Hyeong, alumni, keduanya memutuskan untuk berbicara secara terbuka sambil mengungkapkan identitas mereka.

"Saya mengatakan ini karena mereka benar-benar tidak tahu seperti apa sekolah itu. Mungkin ada sekelompok orang yang mengira kelompok tertentu di sekolah adalah pengganggu. Nam Joo Hyuk bukan bagian dari grup itu," kata Seo Seok Hoon.

"Nam Joo Hyuk bukanlah tipe orang yang akan melecehkan orang lain. Dia menyukai olahraga. Nam Joo Hyuk bahkan akan tertawa ketika teman-temannya menggoda dan bercanda dengannya. Dia memiliki kepribadian yang baik, itu benar. Itu sebabnya teman-temannya menyukainya," tutur Jo Boo Hyeong.

Lee, teman sekelasnya di kelas 10 menceritakan tentang bahwa Nam Joo Hyuk sering membuat teman-teman tertawa dengan leluconnya. Dia menjalani hari yang sibuk sebagai murid akademi model, bermain bola basket, dan suka tidur.

Mengenai kepercayaan dari para guru, Park Tae Gyu, wali kelas 10, menuturkan bahwa Nam Joo Hyuk akan menyuruh teman-temannya agar tidak berisik di kelas, dan menengahi ketika ada perkelaian, "Saya tidak tahu kesalahpahaman seperti apa yang dimiliki informan tetapi Nam Joo Hyuk bukan orang seperti itu," imbuhnya.

Klaim #2 – Menjadikan Murid Lain Sebagai "Kurir Roti"

Klaim dibuat bahwa Nam Joo Hyuk memaksa informan menjadi "kurir roti", yang merupakan istilah untuk seorang siswa yang dibuat untuk melakukan perintah dari pengganggu mereka. H, teman kelas 11 dan 12, dengan tegas menyatakan bahwa klaim itu adalah bohong.

"Saya yakin saya dapat dengan tegas menyatakan bahwa [klaim "kurir roti"] adalah bohong. Saya sangat tercengang ketika melihat laporan yang saya komentari langsung ke pos komunitas," ujarnya.

Shin, teman kelas 12 berbagi bahwa mereka akan pergi membeli roti ke kantin dengan Nam Joo Hyuk dan menikmatinya bersama. Kesaksian yang sama juga diberikan oleh L, teman kelas 11 dan 12, dan menjelaskan mengapa Nam Joo Hyuk sendiri yang pergi ke kantin untuk membeli makanan ringannya.

"Kami dibagi menjadi laki-laki dan perempuan. Kantin adalah tempat di mana kita bisa melihat orang lain. Jika Nam Joo Hyuk benar-benar memaksa orang lain sebagai "kurir roti"? Saya yakin para siswa akan menjauh darinya karena suasana sekolah," jelas L.

J, alumni, secara pribadi melihat Nam Joo Hyuk saat istirahat di kantin. S1, teman sekelas kelas 12, membuat asumsi bahwa informan kemungkinan memutar fakta, "Nam Joo Hyuk bisa meminta seseorang untuk membelikan sesuatu untuknya dari snack bar saat mereka menuju ke sana? Ini adalah hal yang umum. Dan bahkan Nam Joo Hyuk membelikan roti untuk seseorang yang menitip kepadanya."

Klaim #3 – Pertarungan

Informan kedua mengatakan kepada Sports Kyunghyang bahwa Nam Joo Hyuk akan menunjuk murid-murid dan membuat mereka bertarung. Nam Joo Hyuk dan kelompoknya akan membuat lingkaran di sekitar keduanya dan menyaksikan mereka bertarung. Setidaknya, 6 orang membantah klaim ini.

L, teman sekelas kelas 11 dan 12, mengakui bahwa ada pertarungan di sekolah, tetapi membantah keterlibatan Nam Joo Hyuk, "Ini tidak ada hubungannya dengan Nam Joo Hyuk. Memaksa perkelahian? Saya tidak ingat hal-hal seperti itu. Kami bercanda dengan teman-teman di belakang kelas kami, kami bahkan meniru WWE."

Baik S1 maupun S2, teman sekelas kelas 12, menyatakan hal yang sama seperti L. "Apakah informan berbicara tentang gulat? Nam Joo Hyuk akan bermain-main dengan anak laki-laki lain di kelas. Tapi dia tidak ada di belakang kelas. Kami belum pernah mendengar cerita tentang dia bertarung."

Y1, alumni, memiliki ingatan yang sama terkait hal itu. Sementara Kim, teman kelas 12, mengingat perkelahian yang melibatkan dua individu, tetapi Nam Joo Hyuk tidak terlibat melainkan murid berinisial P dan seorang siswa dengan nama panggilan Rindaman. "Pertengkaran terjadi karena keduanya terus berdebat," kata Kim.

Baca juga: Nam Joo Hyuk Dituding Melakukan Pelecehan Seksual, Ini Respon Agensi

H, alumni, menyaksikan pertarungan tersebut, "Ketika saya pergi ke kelas Nam Joo Hyuk saat istirahat, saya terkadang bercanda dengan beberapa orang di belakang ruangan. Aku melihat “P” mengajak Rindaman untuk bertarung, tapi itu tidak ada hubungannya dengan Nam Joo Hyuk."

Klaim #4 – Peminjaman dan Pembayaran Ponsel Secara Paksa

Nam Joo Hyuk diklaim menggunakan ponsel informan kedua untuk bermain game dan membeli item di akun pribadinya tetapi tidak membayar kembali uangnya. Orang-orang yang diwawancarai semuanya menunjuk P dari kasus perkelahian di atas sebagai pelakunya, bukan Nam Joo Hyuk.

P disebut mengambil ponsel guru mereka dan membeli banyak barang menggunakan akun guru. "Nam Joo Hyuk menggunakan ponsel orang lain untuk membeli sesuatu? Sebaliknya, "P" yang mencuri ponsel guru kami dan ketahuan membeli sesuatu. Guru kami memarahi kami selama pertemuan pagi, menanyakan siapa yang menggunakan teleponnya untuk membeli sesuatu," kata Park, teman kelas 11.

Hal senada juga disampaikan oleh Son, alumni, dan H, teman kelas 11 dan 12, "Karakter utama dalam kasus pembayaran ponsel adalah "P". Informan mengubah orang yang terlibat menjadi Nam Joo Hyuk. Ini tidak ada hubungannya dengan Nam Joo Hyuk. Itu sebabnya saya pikir ini bahkan lebih jahat," jelas H.

Lee, teman kelas 10 menambahkan, "Semua orang tahu tentang kasus pembayaran ponsel. Mengapa Anda menempatkan nama Nam Joo Hyuk untuk sesuatu yang P lakukan? P berada di kelas yang sama dengan Nam Joo Hyuk di kelas 10."

"Dia akan menghasut argumen, mengatakan hal-hal seperti 'Hei kaki panjang sialan, makan banyak' ke Nam Joo Hyuk," kata Lee.

Pada saat itu, siswa SMA Suil harus menyerahkan ponsel mereka ke wali kelas mereka di awal kelas. Park Tae Gyu, wali kelas 10, membenarkan hal ini. L, teman sekelas kelas 11 dan 12, juga membantah referensi penggunaan hotspot data paksa, karena apabila ketahuan menggunakan ponsel di kelas, maka ponsel akan disita.

Klaim #5 – Melempar pensil mekanik dan memotong antrean

Dispatch mencatat bahwa informan pertama mengubah cerita, awalnya mengaku telah diintimidasi selama enam tahun sebelum mengubahnya menjadi tiga tahun. Salah satu klaimnya adalah bahwa Nam Joo Hyuk akan melemparkan pensil mekanik ke arahnya.

Tetapi kemudian mengubah pernyataan dan mengatakan bahwa pensil mekanik dilemparkan oleh kelompok pengganggu yang berbeda. Klaim terakhir yang dicek silang oleh Dispatch adalah bahwa Nam Joo Hyuk akan memotong antrean untuk makan siang, yang lagi-lagi dibantah.

Park sebagai alumni mengaku bahwa itu hal yang wajar dan sering terjadi karena para murid, khususnya laki-laki, akan berlomba-lomba untuk mendapat urutan pertama saat mengambil jatah makan siang. "Waktu makan siang di kelas anak laki-laki itu seperti medan perang. Itu selalu terjadi di kelas saya juga," ujarnya.

S1 menyebutkan bahwa tidak ada kafetaria saat itu dan murid akan makan di dalam kelas, "Jika Anda yang pertama berbaris, Anda yang pertama makan. Sebagian besar anak laki-laki berlomba-lomba untuk bisa makan paling cepat. Saya tidak berpikir ini akan dianggap sebagai intimidasi sekolah."

"Memotong antrean untuk makan siang sekolah? Itu tidak jelas. Penting untuk makan cepat di kelas anak laki-laki. Misalnya, itu bahkan lebih penting ketika ada kompetisi kelas nanti. Tapi itu bukan suasana di mana siswa akan dikeluarkan dari barisan," kata S2, teman kelas 12.

Dispatch mencatat bahwa jika informan terluka oleh apa yang terjadi saat makan siang, sudah sepatutnya mereka menerima permintaan maaf. Tapi masalahnya tidak ada yang tahu siapa informannya.

Karena outlet media pertama menutup identitas informan, Dispatch yakin kedua belah pihak akan segera mengadakan pertemuan pertama mereka dengan polisi.

Kesaksian Wali Kelas

Terakhir, Dispatch menyertakan pernyataan pendukung dari wali kelas. Park Tae Gyu, wali kelas kelas 10 mengatakan, "Saya akan mempertaruhkan harga diri saya sebagai guru. Saat itu, itu adalah waktu hukuman fisik dan bahkan para guru perempuan memiliki tongkat yang digunakan untuk hukuman."

"Para ibu bahkan akan membuat tongkat mereka sendiri untuk hukuman dan memberikannya kepada guru dengan kedok memukul siswa untuk mengubahnya menjadi manusia. Ketika saya mengajar saat itu, tidak ada yang namanya kekerasan di sekolah."

Dia bersaksi, "Nam Joo Hyuk adalah anak yang positif dan giat. Dia memiliki rasa keadilan. Saya suka itu, tetapi ada juga saat saya harus memarahinya. Tapi tidak ada anak yang tidak menyukai Nam Joo Hyuk. Dia bukan pengganggu. Jangan ragu untuk menyertakan kesaksian saya. Begitulah keyakinan saya."

Wali kelas kelas 12, Hong Seong Man menambahkan, "Nam Joohyuk? Saya ingat dia sopan, baik hati. Dia tidak terlalu menonjol… dia adalah siswa yang aktif dengan cara yang tepat. Saya ingat dia menjadi salah satu siswa laki-laki keren yang saya ajar. Dia membantu teman-temannya dengan baik."

"Dia bukan yang terbaik dalam belajar tetapi dia adalah seorang siswa yang menerima banyak pujian tentang karakter dan kepribadiannya. Jangan menilai hidup seseorang dengan cerita sepihak. Jika ada sisi negatif, itu karena dia sering terlambat."

"Setiap kali itu terjadi, guru akan memaksanya melakukan jalan jongkok sebagai hukuman, tetapi dia tidak pernah merasa bahwa itu tidak adil atau tidak dipatuhi, dan mengikuti instruksi dengan baik. Pengganggu macam apa yang melakukan itu? Saya marah atas penyebaran informasi palsu yang berbahaya."

"Adalah benar untuk bertanggung jawab jika Anda melakukan sesuatu yang salah, tetapi mencoba mengubur seseorang dengan informasi palsu adalah salah," tutupnya.

(mth)

Komentar
  • HOT !
    ENA kembali merilis foto teaser untuk drama terbaru ‘Good Job’ yang akan tayang perdana pada 24 Agustus mendatang. Kali ini ENA menampilkan karakter Eun Sun Woo yang dibawakan oleh aktor Jung Il Woo....
  • HOT !
    Pada tanggal 9 Agustus, tvN merilis foto Kim Go Eun yang berperan sebagai Oh In Joo untuk drama ‘Little Women’. Drama ini telah dijadwalkan akan tayang secara perdana pada 3 September mendatang...
  • HOT !
    Heize akan menjadi DJ baru untuk program radio KBS ‘Volume Up’! Pada 9 Agustus, perusahaan penyiaran tersebut mengumumkan bahwa sang penyanyi akan menggantikan aktris Shin Ye Eun yang telah menjadi pembawa acara dari November 2021 hingga 31 Juli....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : BubleSya
Cast : Oh Sehun, Song Yoon Ji-OC,xiao luhan

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)