home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Perang Argumen KeyEast dan PH Drama River Where the Moon Rises Soal Kerugian dari Skandal Ji Soo

Jumat, 02 April 2021 22:23 by muthiasp | 928 hits
Perang Argumen KeyEast dan PH Drama River Where the Moon Rises Soal Kerugian dari Skandal Ji Soo
Image source: Naver

DREAMERS.ID - Victory Contents selaku rumah produksi drama River Where the Moon Rises mengajukan tuntutan ganti rugi kepada Ji Soo dan KeyEast Entertainment sekitar Rp 38,6 miliar, akibat skandal bullying yang dilakukan sang aktor.

Hal itu dikarenakan drama KBS tersebut harus menjalani syuting ulang yang menyebabkan kerugian finansial yang signifikan bagi perusahaan dalam bentuk gaji staf tambahan, biaya set dan properti, biaya penampilan aktor, dan biaya produksi artistik.

Perusahaan juga mengatakan bahwa skandal telah mengakibatkan penurunan rating, komplain yang diajukan oleh penonton asing, penurunan laba dibandingkan dengan ekspektasi awal, dan kerusakan citra perusahaan.

Victory Contents menyimpulkan, "Kami menghubungi KeyEast untuk berdiskusi karena kami berharap untuk menyelesaikan kerugian secara diam-diam dan melanjutkan ke proyek kami berikutnya, tetapi karena KeyEast tidak bekerja sama, kami terpaksa mengajukan gugatan."

Pada 2 April, KeyEast menyangkal bahwa mereka tidak kooperatif dalam diskusi dengan Victory Contents. "Setelah tuduhan kekerasan di sekolah muncul terhadap aktor Ji Soo, kami berpartisipasi dalam diskusi yang erat dengan Victory Contents dan KBS," kata KeyEast.

"Ji Soo dengan cepat meminta maaf tanpa basa-basi, dan meskipun tidak ada yang terbukti terkait tuduhan tersebut, dia ingin menghindari kerusakan lebih lanjut pada drama tersebut."

KeyEast mengatakan bahwa mereka telah bersimpati dengan kesulitan staf produksi dan telah menyatakan niat mereka untuk bertanggung jawab atas biaya yang wajar terkait dengan syuting ulang.

Namun, Victory Contents gagal memberikan bukti konkret untuk biaya yang telah mereka hitung, jadi KeyEast meminta agar perusahaan memberi mereka penyelesaian terperinci. Karena ini akan memakan waktu lama, mengingat dramanya masih dalam proses syuting, agensi menawarkan pembayaran di muka untuk membantu mereka.

KeyEast menegaskan kembali bahwa mereka telah setia bekerja sama dalam semua diskusi dengan Victory Contents dan KBS sambil meminta cara penyelesaian sengketa yang objektif.

Baca juga: 7 Skandal Aktor Korea Paling Heboh Tahun Ini

Menanggapi tanggapan KeyEast tersebut, Victory Contents mengeluarkan pernyataan lain. Victory Contents mengatakan bahwa meskipun KeyEast telah berjanji untuk mengambil "tanggung jawab moral" untuk "biaya yang wajar", agensi tersebut terus mengutip "kurangnya bukti konkret" dan "pembatasan menjadi perusahaan yang terdaftar" dalam negosiasi mereka.

Victory Contents mengatakan bahwa kerusakan mereka sangat parah karena mereka harus mengulang 18 episode tanpa dapat merilis enam episode pertama baik di Korea maupun di luar negeri.

Mereka mengatakan bahwa KeyEast telah mementingkan diri sendiri dan angkuh dalam menjanjikan "tanggung jawab moral" untuk "biaya yang wajar" dalam terang "bukti konkret".

Meskipun drama masih dalam proses syuting dan beberapa kontrak dengan aktor dan agensi lain harus dirahasiakan, Victory Contents setuju untuk membagikan rincian apa yang mereka dapat tentang biaya mereka.

Namun, KeyEast terus meminta penyelesaian terperinci, dan Victory Contents akhirnya menuduh mereka mencoba mengulur waktu. “Ini cukup untuk membuat kami curiga apakah agensi benar-benar menyadari seberapa serius masalahnya,” kata perusahaan itu.

Victory Contents menyatakan, "Jika KeyEast, yang harus memikul semua tanggung jawab atas situasi ini, memiliki keinginan yang tulus untuk menyelesaikan masalah, mereka harus menyatakan dengan jelas niat mereka untuk mengambil tanggung jawab penuh dan berpartisipasi dalam negosiasi dari posisi tersebut."

Akhirnya, KeyEast mengeluarkan tanggapan lain yang mengatakan bahwa mereka tidak akan lagi angkat bicara untuk kepentingan drama, “Kami merasa bahwa drama, yang ditayangkan melalui kerja keras para pemain dan kru dan melalui dukungan yang teguh dari pemirsa, mungkin mendatangkan kerugian lebih lanjut dari beberapa rilis pers antara kami dan Victory Contents."

"Oleh karena itu, kami telah memutuskan untuk menahan diri sebanyak mungkin dari pernyataan lebih lanjut tentang masalah ini hingga drama tersebut selesai ditayangkan. Kami bermaksud untuk melanjutkan diskusi dengan Victory Contents dari posisi yang bertanggung jawab untuk mencapai penyelesaian yang damai."

(mth)

Komentar
  • HOT !
    Suho EXO diketahui tengah berada di Amerika Serikat bersama dengan Lee Soo Man, dan Sunny SNSD untuk pembukaan SM Entertainment Square. Ia juga diundang untuk mengisi seminar tentang Korea dan budayanya di Universitas Stanford....
  • HOT !
    Serial Korea terbaru Netflix Money Heist: Korea Joint Economic Area akan tayang pada 24 Juni mendatang. Ini merupakan adaptasi dari La Casa de Papel (Money Heist). Serial ini siap menyuguhkan berbagai aksi laga yang seru dan menegangkan. ...
  • HOT !
      Taylor Swift yang dikenal sebagai penyanyi dan juga penulis lagu menerima gelar doktor kehormatan seni rupa dari New York University. Uniknya gelar doctor ini didapatnya bukan dari pengalaman berkuliah....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : Tanya
Cast : Nevi, Tae Joon, Hyeri

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)